Please use this identifier to cite or link to this item: http://repository.uma.ac.id/handle/123456789/1856
Title: Perbedaan Penerimaan Diri Ditinjau dari Pola Asuh pada Penderita Skabies di Pondok Pesantren Musthafawiyah Purba Baru
Authors: Rahmana, Sri Nur
Keywords: penerimaan diri
pola asuh
Issue Date: 22-Oct-2016
Publisher: Universitas Medan Area
Abstract: Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui apakah ada perbedaan Penerimaan diri ditinjau dari Pola Asuh pada penderita Skabies di Pondok Pesantren Musthafawiyah Purba Baru. Hipotesis yang diajukan dalam penelitian ini adalah terdapat Perbedaan Penerimaan Diri ditinjau dari Pola Asuh pada Penderita Skabies di Pondok Pesantren Musthafawiyah Purba Baru. Dimana Remaja yang memiliki latar belakang pola asuh demokratis akan memiliki penerimaan diri yang positif (baik), Dibandingkan dengan Pola Asuh otoriter dan permisif. Metode analisis data yang dilakukan dalam penelitian ini menggunakan fasilitas program SPSS versi 20,0 dengan teknik analisis anova one way. Berdasarkan hasil perhitungan anova bahwa terdapat perbedaan Penerimaan Diri ditinjau dari Pola Asuh pada Penderita Skabies di Pondok Pesantren Musthafawiyah Purba Baru. Hasil ini diketahui dengan melihat nilai atau koefisien p value = 0,001< 0,050 dan koefesien f = 7.303. Berdasarkan hasil ini berarti hipotesis yang diajukan yang berbunyi terdapat perbedaan Penerimaan Diri ditinjau dari Pola Asuh pada Penderita Skabies, dinyatakan diterima. Adapun mean empirik variable Penerimaan diri secara total adalah 98,78. Remaja dengan Pola Asuh Otoriter dan Demokratis mempunyai Penerimaan diri yang lebih tinggi dibandingkan dengan remaja yang memiliki latar belakang Pola Asuh Permisif. Perbedaan ini juga dapat dilihat dari nilai mean empirik atau rata-rata yang diperoleh oleh ketiga Pola Asuh, yaitu Pola Asuh Otoriter dengan nilai mean = 104,38 (tinggi), Pola Asuh Demokratis dengan Nilai Mean = 100,97 (Tinggi) dan Pola Asuh Permisif dengan Nilai Mean = 37,47 (Rendah). Dari hasil mean empirik ketiga Pola Asuh, dapat dilihat mean empirik pada Pola Asuh Otoriter dan Demokratis lebih tinggi daripada nilai rata-rata hipotetiknya yakni 46,25. Maka diketahui bahwa Penerimaan Diri ditinjau dari Pola Asuh Otoriter dengan Pola Asuh Demokratis tidak terdapat perbedaan yang signifikan, dibandingkan dengan Pola Asuh Permisif yang Penerimaan dirinya lebih Rendah
URI: http://hdl.handle.net/123456789/1856
Appears in Collections:SP - Psychology

Files in This Item:
File Description SizeFormat 
128600089_file1.pdfCover165.39 kBAdobe PDFView/Open
128600089_file2.pdfAbstract131.33 kBAdobe PDFView/Open
128600089_file3.pdfIntroduction153.7 kBAdobe PDFView/Open
128600089_file4.pdfChapter I167.05 kBAdobe PDFView/Open
128600089_file5.pdfChapter II266.81 kBAdobe PDFView/Open
128600089_file6.pdfChapter III144.49 kBAdobe PDFView/Open
128600089_file8.pdfReference871.81 kBAdobe PDFView/Open


Items in DSpace are protected by copyright, with all rights reserved, unless otherwise indicated.